Sejarah Nadzhom Aqidatul Awam
Sejarah Nadzhom Aqidatul Awam

Nadzhom Aqidatul Awam

Kitab Nadzhom ‘AQIDATUL’ Masyarakat banyak diajarkan di pesantren dan Majlis ta’lim dan merupakan dasar dasar ketauhidan yang harus dipahami oleh setiap Muslim. Bahkan Syeikh Nawawi As-Syafi “i memandang penting untuk mempelajari Kitab ‘AQIDATUL’ Publik karena setiap mukallaf wajib mengetahui sifat sifat Allah, dengan mengenal sifat Allah maka dia akan mengenal dirinya begitu juga sebaliknya (barang siapa yang mengenal dirinya maka dia akan mengenal Tuhan- nya) jika sudah mengenal Allah, maka dia akan senantiasa taat dalam menjalankan semua perintah Allah dan Rasulnya dan menjauhi segala larangannnya. dan Syeikh Nawawi As-Syafi’i pun mengkomentari kitab ‘AQIDATUL’ Umat tersebut dalam sebuah kitab bernama “Nurudz Zholam”.

 

أَبْـدَأُ بِـاسْمِ اللهِ وَالرَّحْـمَنِ * وَبِالرَّحِـيْـمِ دَائـِمِ اْلإِحْـسَانِ

Saya mulai dengan asmanya Allah; yang Pengasih Sayang artinya bismillah.

فَالْحَـمْـدُ ِللهِ الْـقَدِيْمِ اْلأَوَّلِ * اَلآخِـرِ الْبَـاقـِيْ بِلاَ تَحَـوُّلِ

Maka segala puji miliknya Allah; Yang Dulu, Awal, Akhir, Kekal tak b’rubah

ثُمَّ الـصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ سَـرْمَدَا * عَلَى الـنَّـبِيِّ خَيْرِ مَنْ قَدْ وَحَّدَا

Salawat dan salam kekal selamanya; Atas Nabi, orang terbaik tauhidnya

وَآلِهِ وَصَـحْبِهِ وَمَـنْ تَـبِـعْ * سَـبِيْلَ دِيْنِ الْحَقِّ غَيْرَ مُـبْـتَدِعْ

Keluarga dan sahabat dan yang ikut; Jalan agamanya yang haq dan yang patut

وَبَعْدُ فَاعْلَمْ بِوُجُوْبِ الْمَعْرِفَـهْ * مِنْ وَاجِـبٍ ِللهِ عِشْـرِيْنَ صِفَهْ

Kemudian ketahui dengan wajib; Sifat duapuluhnya Allah yang wajib

فَاللهُ مَوْجُـوْدٌ قَـدِيْمٌ بَاقِـي   * مُخَالـِفٌ لِلْـخَـلْقِ بِاْلإِطْلاَقِ

Allah wujud, qidam dulu, baqa’ kekal; Tak serupa dengan makhluk yang tak kekal.

وَقَـائِمٌ غَـنِيْ وَوَاحِـدٌ وَحَيّ * قَـادِرْ مُـرِيْـدٌ عَـالِمٌ بِكُلِّ شَيْ

Dan dzat yang Maha Berdiri pada Dzatnya; Yang Esa dan Berkehendak dan Kuasa.

Maha Melihat segala sesuatu; Maha Hidup tanpa dibatasi waktu.

سَـمِـيْعٌ اْلبَصِـيْرُ وَالْمُتَكَلِّـمُ * لَهُ صِـفَاتٌ سَـبْعَـةٌ تَـنْـتَظِمُ

Maha Mendengar, Melihat, dan Berfirman; Bagi-Nya tujuh sifat yang terpaparkan

فَقُـدْرَةٌ إِرَادَةٌ سـَمْـعٌ بـَصَرْ * حَـيَـاةٌ الْعِلْـمُ كَلاَمٌ اسْـتَمَرْ

Qudrat Kuasa, Irodah Berkehendak; Bashar M’lihat, dan Mendengar atau Sama’

Hayat Hidup, Ilmu Allah tak terhingga; Kalam Allah Berfirmannya telah nyata

وَجَائـِزٌ بِـفَـضْـلِهِ وَ عَدْلِهِ * تَـرْكٌ لـِكُلِّ مُمْـكِـنٍ كَفِعْلِهِ

Berkat keagungan Allah dan adil-Nya; Jaiz kerjakan atau meninggalkannya.

أَرْسَـلَ أَنْبِيَا ذَوِي فَـطَـانَـهْ * بِالصِّـدْقِ وَالتَـبْلِـيْغِ وَاْلأَمَانَهْ

Allah utus para nabi dengan cerdas; Jujur, tabligh, amanah mereka jelas.

وَجَـائِزٌ فِي حَـقِّهِمْ مِنْ عَرَضِ * بِغَيْـرِ نَقْصٍ كَخَـفِيْفِ الْمَرَضِ

Jaiz Rasul punya sifat manusia; Seperti sakit yang tidak seberapa.

عِصْـمَـتُهُمْ كَسَائِرِ الْمَلاَئِكَهْ * وَاجِـبَـةٌ وَفَاضَلُوا الْمَـلاَئِكَهْ

Rasul dijaga seperti malaikat; Bahkan melebihi para malaikat.

وَالْمُسْـتَحِيْلُ ضِدُّ كُلِّ وَاجِبِ * فَاحْفَظْ لِخَمْسِـيْنَ بِحُكْمٍ وَاجِبِ

Sifat mustahil lawan sifat yang wajib; Hapalkanlah lima puluh  s’cara wajib.

تَفْصِيْلُ خَمْسَةٍ وَعِشْـرِيْنَ لَزِمْ * كُـلَّ مُـكَلَّـفٍ فَحَقِّقْ وَاغْـتَنِمْ

Wajib tahu nama Rasul dua lima; Yakini dan ambillah keuntungannya.

هُمْ آدَمٌ اِدْرِيْسُ نُوْحٌ هُـوْدُ مَعْ *  صَالِـحْ وَإِبْرَاهِـيْـمُ كُلٌّ مُـتَّبَعْ

Nabi Adam, Idris, Nuh, Soleh serta Hud; Selanjutnya Nabi Ibrahim berikut.

لُوْطٌ وَاِسْـمَاعِيْلُ اِسْحَاقُ كَذَا * يَعْقُوبُ يُوسُـفُ وَأَيُّوْبُ احْتَذَى

Nabi Luth, Ismail, Ishaq serta Ya’qub; Nabi Yusuf selanjutnya Nabi Ayyub.

شُعَيْبُ هَارُوْنُ وَمُوْسَى وَالْيَسَعْ  * ذُو الْكِـفْلِ دَاوُدُ سُلَيْمَانُ اتَّـبَعْ

Nabi Syuaib, Harun, Musa, dan Alyasa’; Dzulkifli, Dawud, dan Sulaiman yang bijak.

إلْيَـاسُ يُوْنُسْ زَكَرِيـَّا يَحْيَى * عِيْسَـى وَطَـهَ خَاتِمٌ دَعْ غَـيَّا

Ilyas, Yunus, Zakariya, serta Yahya; Isa, dan Muhammad penutup semua.

عَلَـيْهِمُ الصَّـلاَةُ وَالسَّـلاَمُ * وَآلِـهِمْ مـَا دَامَـتِ اْلأَيـَّـامُ

Bagi mereka salam dan sejahtera; Dan k’luarganya untuk sepanjang masa.

وَالْمَـلَكُ الَّـذِيْ بِلاَ أَبٍ وَأُمْ * لاَ أَكْلَ لاَ شُـرْبَ وَلاَ نَوْمَ لَـهُمْ

Malaikat tanpa bapak tanpa ibu; Tidak makan, minum, tidur sepertiku.

تَفْـصِـيْلُ عَشْرٍ مِنْهُمُ جِبْرِيْلُ * مِـيْـكَـالُ اِسْـرَافِيْلُ عِزْرَائِيْلُ

Jumlahnya sepuluh dimulai Jibril; Lalu Mikail, Israfil, dan Izrail.

مُنْـكَرْ نَكِـيْرٌ وَرَقِيْبٌ وَكَذَا * عَتِـيْدٌ مَالِكٌ ورِضْوَانُ احْتَـذَى

Munkar, Nakir, dan Raqib disusul pula; Atid, Malik, serta Ridwan berikutnya.

أَرْبَـعَـةٌ مِنْ كُتُبٍ تَـفْصِيْلُهَا * تَوْارَةُ مُوْسَى بِالْهُدَى تَـنْـزِيْلُهَا

Empat kitab ini dia rinciannya; Taurat Musa yang berisi petunjuk-Nya.

زَبُـوْرُ دَاوُدَ وَاِنْجِـيْـلُ عَلَى  * عِيْـسَى وَفُـرْقَانُ عَلَى خَيْرِ الْمَلاَ

Zabur Dawud, lalu Injil bagi Isa; Kitab Quran ‘tuk sebaik manusia.

وَصُحُـفُ الْخَـلِيْلِ وَالْكَلِيْمِ * فِيْهَـا كَلاَمُ الْـحَـكَمِ الْعَلِـيْمِ

Ada shuhuf Nabi Ibrahim dan Musa; Merupakan firman Allah bijaksana.

وَكُـلُّ مَا أَتَى بِهِ الـرَّسُـوْلُ * فَحَـقُّـهُ التَّسْـلِـيْمُ وَالْقَبُوْلُ

Dan semua yang dibawa oleh Rasul; Harus diyakini benar dan diqabul.

إِيْـمَـانُنَا بِـيَوْمِ آخِرٍ وَجَبْ * وَكُلِّ مَـا كَانَ بِـهِ مِنَ الْعَجَبْ

Kita harus iman pada hari akhir; Mentakjubkan sesuatu jangan mungkir.

خَاتِمَةٌ فِي ذِكْرِ بَاقِي الْوَاجِبِ * مِمَّـا عَـلَى مُكَلَّفٍ مِنْ وَاجِبِ

Akhir penuturan lainnya yang wajib; Bagi orang mukallaf termasuk wajib.

نَبِـيُّـنَا مُحَمَّدٌ قَدْ أُرْسِــلاَ * لِلْـعَالَمِـيْـنَ رَحْـمَةً وَفُضِّلاَ

Nabi Muhammad t’lah diutus ke dunya; Pembawa rahmat alam dan seisinya.

أَبـُوْهُ عَبْدُ اللهِ عَبْدُ الْمُطَّلِـبْ * وَهَاشِـمٌ عَبْدُ مَنَافٍ يَنْتَسِـبْ

Abdullah bin Abdul Muthallib ayahnya; Bani Hasyim, Abdu Manaf silsilahnya.

وَأُمُّـهُ آمِـنَةُ الـزُّهْــرِيـَّهْ * أَرْضَـعَتْهُ حَلِيْمَـةُ السَّـعْدِيـَّهْ

Aminah Zuhriyah adalah ibunya; Halimah Sakdiyah itu penyusunya.

مَوْلـِدُهُ بِمَـكَّـةَ اْلأَمِيْــنَهْ * وَفَاتُـهُ بِـطَـيْـبَةَ الْـمَدِيْنَهْ

Dilahirkan di kota Makkah sentosa; Di Madinah adalah tempat wafatnya.

أَتَـمَّ قَـبْـلَ الْـوَحْيِ أَرْبَعِيْنَا * وَعُـمْـرُهُ قَدْ جَاوَزَ السِّـتِّيْنَا

T’rima wahyu umur empat puluh tahun; Umur Nabi lebih enam puluh tahun.

وَسَـبْـعَةٌ أَوْلاَدُهُ فَمِـنْـهُمُ * ثَلاثَـةٌ مِـنَ الذُّكـُوْرِ تُـفْهَمُ

Putra Nabi semuanya ada tujuh; Tiga lelaki harus dipaham penuh.

قَاسِـمْ وَعَبْدُ اللهِ وَهْوَ الطَّيِّبُ * وَطَاهِـرٌ بِذَيْـنِ ذَا يُـلَـقَّبُ

Pertama Qasim, dan kedua Abdullah; Thayib dan Thahir panggilan ‘tuk Abdullah.

أَتَاهُ إبْرَاهِـيْـمُ مِنْ سُـرِّيـَّهْ * فَأُمُّـهُ مَارِيَّةُ الْـقِـبْـطِـيَّـهْ

Ketiga Ibrahim dari istri Amah; ibunya bernama Maria Qibtiyah.

وَغَيْـرُ إِبْرَاهِيْمَ مِنْ خَـدِيْجَهْ * هُمْ سِتَـةٌ فَخُـذْ بِهِمْ وَلِـيْجَهْ

Ibu s’lain Ibrahim itu Khadijah; Jumlah enam jadikan karib yang indah.

وَأَرْبَعٌ مِـنَ اْلإِنَاثِ تُـذْكَـرُ * رِضْـوَانُ رَبِّي لِلْجَمِـيْعِ يُذْكَرُ

Putri Nabi semuanya ada empat; Kerelaan Tuhan tetaplah didapat.

فَاطِـمَـةُ الزَّهْرَاءُ بَعْلُهَا عَلِيْ * وَابْنَاهُمَا السِّـبْطَانِ فَضْلُهُمُ جَلِيْ

Pertama Fatimah isterinya Ali; Dengan Hasan Husein kebagusan pasti.

فَزَيْـنَبٌ وَبَعْـدَهَـا رُقَـيَّهْ * وَأُمُّ كُـلْـثُـومٍ زَكَـتْ رَضِيَّهْ

Kedua Zainab, Ruqayyah ketiga; Keempat Ummu Kultsum suci diridla.

عَنْ تِسْعِ نِسْوَةٍ وَفَاةُ الْمُصْطَفَى * خُيِّـرْنَ فَاخْتَرْنَ النَّـبِيَّ الْمُقْتَفَى

Nabi wafat para isteri memilih; Menganut Nabi Muhammad yang terpilih.

عَائِشَـةٌ وَحَفْصَـةٌ وَسَـوْدَةُ * صَـفِيَّـةٌ مَـيْـمُـوْنَةٌ وَ رَمْلَةُ

Mereka Aisyah, Khafsah, dan Saudah; Lalu Sofiyah, Maimunah, dan Romlah.

هِنْدٌ وَ زَيْـنَبٌ كَذَا جُوَيـْرِيَهْ * لِلْمُـؤْمِـنِيْنَ أُمَّـهَاتٌ مَرْضِـيَّهْ

Hindun dan Zainab serta Juwairiya; Bagi mukmin m’reka ibu yang diridla.

حَمْـزَةُ عَمُّـهُ وعَـبَّاسٌ كَذَا * عَمَّـتُـهُ صَـفِيَّـةٌ ذَاتُ احْتِذَا

Hamzah dan Abbas adalah paman Nabi; Sofiyah bibi Nabi yang mengikuti.

وَقَبْـلَ هِجْـرَةِ النَّـبِيِّ اْلإِسْرَا * مِـنْ مَـكَّةَ لَيْلاً لِقُدْسٍ يُدْرَى

Seb’lum hijrah Nabi isra’ dari Makkah; Malam hari ke Bayt Maqdis yang diberkah.

وَبَعْدَ إِسْـرَاءٍ عُرُوْجٌ لِلسَّـمَا * حَتَّى رَأَى النَّـبِيُّ رَبًّـا كَـلَّمَا

Nabi naik ke langit setelah isra’; Melihat Tuhan berfirman secara nyata.

مِنْ غَيْرِكَيْفٍ وَانْحِصَارٍ وَافْـتَرَضْ * عَلَيْهِ خَمْسًا بَعْدَ خَمْسِيْنَ فَرَضْ

Tanpa bagaimana Nabi dapat p’rintah; Salat lima waktu tak perlu dibantah.

وَبَـلَّـغَ اْلأُمَّـةَ بِاْلإِسْــرَاءِ * وَفَـرْضِ خَـمْـسَةٍ بِلاَ امْتِرَاءِ

Nabi c’rita tentang isra’ agar tahu; P’rintah salat lima waktu tanpa ragu.

قَدْ فَازَ صِـدِّيْقٌ بِتَصْـدِيْقٍ لَهُ * وَبِالْعُرُوْجِ الصِّـدْقُ وَافَى أَهْلَهُ

Abu Bakar b’runtung membenarkan Nabi; Kebenaran mi’raj s’suai para ahli.

وَهَـذِهِ عَقِيْـدَةٌ مُخْـتَصَرَهْ * وَلِلْـعَـوَامِ سَـهْـلَةٌ مُيَسَّرَهْ

Penjelasan ini akidah yang ringkas; Bagi awam gampang, mudah, serta jelas.

نَاظِمُ تِلْكَ أَحْـمَدُ الْمَرْزُوْقِيْ * مَنْ يَنْتَمِي لِلصَّـادِقِ الْمَصْدُوْقِ

Pengarangnya adalah Ahmad Marzuki; Termasuk orang yang benar dan yang pasti.

وَ الْحَمْدُ ِللهِ وَصَـلَّى سَـلَّمَا * عَلَـى النَّبِيِّ خَيْرِ مَنْ قَدْ عَلَّـمَا

Puji bagi Allah yang memberi rahmat; Pada Nabi yang mengajar orang s’lamat.

وَاْلآلِ وَالصَّـحْبِ وَكُلِّ مُرْشِدِ * وَكُلِّ مَـنْ بِخَيْرِ هَدْيٍ يَقْتَدِيْ

Keluarga, sahabat, dan orang baik; Serta pengikut petunjuknya yang laik.

وَأَسْـأَلُ الْكَرِيْمَ إِخْلاَصَ الْعَمَلْ * ونَفْعَ كُلِّ مَنْ بِهَا قَدِ اشْـتَغَلْ

Kumohon Allah ‘kan keikhlasan ini; Dan manfaat bagi orang yang atensi.

أَبْيَاتُهَا ( مَيْـزٌ ) بِـعَدِّ الْجُمَلِ * تَارِيْخُهَا ( لِيْ حَيُّ غُرٍّ ) جُمَلِ

Lima tujuh jumlah semua baitnya; Dua belas lima d’lapan selesainya.

سَـمَّيْـتُهَا عَـقِـيْدَةَ الْعَوَامِ * مِـنْ وَاجِبٍ فِي الدِّيْنِ بِالتَّمَامِ

Kunamakan ini Aqidatul Awam; Sempurna agama s’bagai kewajiban.

Sejarah & Penulisan Nadzhom :

Kitab Nazhom ‘AQIDATUL’ Publik karangan Sayyidh Ahmad Al-Marzuqi dimulai dari mimpi Sayyid Ahmad Marzuqi pada malam Jum’at pertama di bulan Rajab tahun 1258 H yang bertemu dengan Rasululloh saw dan para sahabatnya, dalam mimpi tersebut Rasululloh saw berkata kepada Sayyid Ahmad Al- Marzuki “Bacalah Manzhumah Tauhid” barang siapa yang menghafalnya dia akan masuk ke dalam surga dan mendapatkan segala macam kebaikan, yang sesuai dengan maksud Al-Qur’an dan Sunnah. ”

Sayyid Ahmad Marzuqi pun bingung dan bertanya kepada Rasululloh saw “Nadzhom apa ya Rosululloh?

Para sahabat menjawab” Dengarkan saja apa yang akan Rasululloh saw ucapkan “.

Nabi Muhammad Saw berkata” Ucapkan :

أبدأ باسم الله والرحمن

Maka Sayyid Ahmad Marzuqi pun mengucapkan :

أبدأ باسم الله والرحمن

Sampai dengan akhir Nadzhom yaitu :

وصحف الخليل والكليم

فيها كلام الحكم العليم

Nabi Muhammad saw pada saat itu mendengarkan bacaan Sayyid Ahmad Al-Marzuqi, maka saat itupula Sayyid Ahmad Al-Marzuqi terbangun dari tidurnya dan dia baca apa apa yang terjadi dalam mimpinya, dan ternyata Nadzhom tersebut telah dihafaz dari awal sampai akhir nadzhom.

Nadzhom tauhid yang telah diberikan Rasululloh kepada Sayyid Ahmad Marzuqi, beliau tuangkan dalam sebuah kitab yang diberi nama ” ‘AQIDATUL Publik” (Aqidah untuk orang awam). Selang beberapa waktu lamanya Sayyid Ahmad Al-Marzuqi bermimpi kembali bertemu dengan Rasululloh saw, dan Rasululloh saw berkata “Bacalah apa yang telah kau kumpulkan di hatimu (pikiranmu)”, lalu Sayyid Ahmad Marzuqi berdiri membacanya dari awal sampai akhir Nadzhom dan para Sahabat Rasululloh di Selain Nabi Muhammad saw mengucapkan “Amiin” pada setiap bait bait nadzhom ini dibacakan. Setelah selesai Sayyid Ahmad Marzuqi menyelesaikan bacaanya, Nabi Muhammad saw berkata kepadanya dan mendokannnya: “Semoga Alloh memberimu Taufiq kepada hal-hal yang menjadi Ridho-Nya dan menerimanya itu darimu dan memberkahi kamu dan segenap orang mukmin dan menjadikannya berguna kepada Hamba hamba Alloh swt amiinn “.

Kitab Nadzhom ‘AQIDATUL publik kembali hanya berisi 26 bait, namun karena rasa cinta dan rindunya Sayyid Ahmad Marzuqi kepada Nabi Muhammad saw maka beliau menambahkan hingga mencapai 57 Bait Nadzhom.

Nama lengkap beliau Sayyid Ahmad bin Muhammad bin Sayyid Ramadhan Mansyur bin Sayyid Muhammad Al-Marzuqi Al-Hasani, dilahirkan sekitar tahun 1205 H di Mesir, Beliau sepanjang waktu bertugas mengajar Masjid Mekkah karena kepandaian dan kecerdasannya Sayyid Ahmad Marzuqi diangkat menjadi Mufti Mazhab Al-Maliki di Makkah menggantikan Sayyid Muhammad yang wafat sekitar tahun 1261, Sayyid Ahmad Marzuqi juga terkenal sebagai seorang Pujangga dan dijuluki dengan panggilan Abu Al-Fauzi.

Kitab Nadzhom ‘AQIDATUL’ Publik berisi pokok-pokok keyakinan ajaran Islam yang dijadikan sebagai pegangan bagi kaum Muslimin. Di dalamnya menjelaskan tentang ilmu tauhid dan dasar-dasarnya. Ilmu tauhid ini menjelaskan tentang keesaan Allah dan pembuktiannya. Dalam kitab tersebut menjelaskan sifat-sifat Allah, atau yang disebut ‘aqoid lima puluh.

‘Aqoid lima puluh itu terdiri dari, 20 sifat yang wajib bagi Allah, 20 sifat mustahil bagi Allah, 1 sifat jaiz bagi Allah, serta 4 sifat wajib bagi Rasul, 4 sifat mustahil bagi para Rasul dan 1 sifat jaiz bagi para Rasul. Semua merupakan isi dari ajaran yang terangkum dalam kitab ‘AQIDATUL Publik.

Kewajiban mengetahui 50 keyakinan tersebut dialokasikan, baik bagi laki-laki maupun perempuan yang telah mukallaf. Kewajiban mengetahui 50 keyakinan tersebut tak hanya untuk diketahui tapi juga dimengerti, sehingga umat Islam bisa mewujudkan kebahagiaan dunia dan akhirat, yang hanya akan didapatkan oleh orang-orang yang mengamalkan ajaran Islam dengan baik dan benar.

Check Also

Marilah Berfikir Positif

Marilah Berfikir Positif

Ada seorang Raja yang mempunyai seorang pelayan, yang dalam setiap kesempatan selalu berkata kepada sang …

Leave a Reply